Sharing, maybe this blog can help and inspire you #7billionDollar

Saturday, 4 March 2017

Perjalanan Startup Vol 1 - Ngerti awake dewe


Tiap hari, menghabiskan waktu didepan benda yang menampilkan sebuah grafis. Pekerjaan beralih pada sebuah benda yang bisa diketik dengan menggunakan kedua tangan. Apa yang saya lakukan, hari demi hari sama saja. Ketika menuliskan ini, saya teringat akan saya yang dulu, ketika saya mencoba menjadi yang terbaik, tetapi terlalu termakan oleh duniawi dan lingkungan yang nyaman. Lingkungan yang nyaman, membuat tidak berkembang, malas untuk belajar, dan memulai sesuatu. Itu yang saya rasakan saat ini, ketika semuanya mulai terlihat dengan jelas, apa yang terjadi.

Jadi karyawan itu enak, kerja sesuai order kemudian dapet gaji, tapi lebih enak lagi jika jadi orang yang memiliki pendapatan pasif . Enaknya memiliki pendapat pasif, bukan enak lagi si, tapi sangat dianjurkan karena itulah tujuan hidup, bebas finansial. 
Di Jakarta penuh dengan perjuangan dan persaingan, sangat susah apabila segala sesuatu tidak ter manage dengan baik. Hal yang saya lakukan dalam paskah ini adalah berusaha untuk me manage pikiran sendiri, yaitu dengan puasa. 

Puasa membuat badan menjadi "agak" lemas, dan dengan puasa mudah mengontrol keinginan pribadi untuk mendapatkan sesuatu. Hal yang membuat saya tersadar akan diri saya sesunggunya adalah, kemampuan yang luar biasa yang bisa saya lakukan ketika terlepas dari zona nyaman ini. 

Startup, menjadi sebuah jawaban. Kebabasan finansial "mungkin" bisa saja dicapai dengan membantu banyak orang. Tapi banyak sekali yang gagal dalam startup, bukti menunjukan bahwa dari 10 orang yang menjalankan startup, hanya 1 bahkan bagusnya adalah 2 yang berhasil dalam hal tersebut. Dunia startup penuh tantangan, penuh perjuangan, penuh dengan keringat, begitu sulitkah semua itu ?. Saya masih penasaran dengan dunia ini, dunia startup.

Sedikit cerita apa hal yang bisa saya rubah. Hari ini saya memilki beberapa masalah dengan pasangan saya yang membuat saya harus memikirkan management diri saya sendiri, managemen ini berpengaruh juga dalam kehidupan saya. Saya mencoba untuk merivisi managemen saya dengan emosi, dan berusaha menjadi lebih baik juga bagi diri saya sendiri maupun orang lain, semua gara-gara pasangan saya yang memberikan pelajaran hidup pada saya, ketika harus berusahan mengatur emosional.

 Hal yang paling susah dalam hidup ini adalah mengatur diri sendiri, untuk mengalahkannya adalah dengan cara puasa, melemahkan diri sendiri, dan berusaha keluar dari zona nyaman yang sudah diciptakan dalam pikiran kita. 



No comments:

Post a Comment

ucapan terimkasih, sebesar-besarnya sudah meninggalkan komentar