Kenapa harus terjadi?

Posted by Brian on
Yah, tiap kali belajar di kelas ujung-ujungnya cuma ngak mudeng nih di otak :D. Kenapa yah, ngak mudeng di otak, atau jangan-jangan otaknya error, atau 404 not Found, atau it's not compiling -____-". Belajar di ruang kelas, seperti ruang tidur yang indah. Yah, emang sih rasanya kalau di kelas itu tempat yang paling indah buat tidur. Kenapa tempat yang paling indah untuk tempat tidur. . . . karena................
 
Karena, pelajara yang diajarkan itu kurang menarik, atau yang ngebawain pelajarannya itu type-type vintage "gaya jadul" nerangin habis itu suruh belajar. Ahhh, Bosen !!!, mending tidur.... Ke'esokan harinya pada saat ulangan apa yang dipelajari ngak keluar dalam tes, malahan soal yang sesimpelpun kagak mudeng, tapi soal yang aneh-aneh bisa dibilang rumit malah mudeng dan itu ngak keluar dalem tes -____-" adehhhh. Sebenernya belajar itu tidak terpaku pada guru, tapi belajar yang menyenangkan dari berbagai sumber buku dan menambah keingintahuan itu malah lebih seru, contoh : seorang siswa belajar kimia, pelajarannya harus menyelesaikan bab stoikiometri, dan termokimia pelajarannya suruh liat papan tulis, ada soal dan kerjakan. Bandingkan sama seorang siswa yang belajar kimia, seorang dosen yang memberikan pernyataan" Teh itu bisa menyimpan energi listrik", kemudian siswa itu penasaran "Kok isa ya..?, apa emang isa...?" akhirnya karena saking penasarannya si siswa tersebut googling cari sumber dan info, akhirnya si siswa tersebut sangat aktif karena ketertarikannya terhadap teh yang bisa menyimpan energi listrik.

Pada saat ulangan, pastilah siswa yang belajar stoikiometri dan termokimia tersebut lebih jago, daripada seorang siswa yang belajar dari ketertarikannya terhadap Teh !. Akhirnya si siswa yang belajar stoikiometri dan bla-bla-bla dapet nilai A, sedangkan temennya dapet nilai D. 5 tahun kemudian lulus dari kuliahnya, dan ternyata siswa yang dapet nilai D waktu jaman doloe tersebut masih tertarik sama Tehnya tersebut, tak disangka siswa yang dapet nilai D, tersebut benar-benar menemukan baterai yang berisikan daun Teh. Malahan siswa yang mendapatkan nilai A bekerja di perusahaan baterai yang dibangun oleh siswa yang dapet nilai D. hahahaha :D. That's it :D. Begitulah bagaimana permainan kehidupan 50:50 yang dapet nilai A juga belum tentu sukses, yang dapet nilai D juga belum tentu sukses. :D

Berdasarkan gambar, ngantuk dikelas dan rasanya males banget dikelas itu, mungkin bukan karena pelajarannya tetapi orang yang membawakan pelajaran tersebut, orang lebih tertarik apabila dikasih yang aneh-aneh dulu baru dikasih pelajaran, ngak... yang pelajaran dulu yang bikin ngantuk, sehingga ngak masuk di otak. Kalau ngak masuk diotak  brarti tidak ada ketertarikan dari pelajaran tersebut. Dan sepertinya memang dikelas merupakan tempat tidur yang nyaman :D hehehehe.